9 Tips AMPUH agar Tabulampot Cepat Berbuah

Tips Tabulampot Cepat Berbuah

Mungkinkah membuat tabulampot cepat berbuah tanpa perawatan khusus? Anda bisa temukan jawabannya jika Anda baca keseluruhan artikel ini sampai akhir. Tanaman buah dalam pot atau populer dengan nama tabulampot telah lama dikenal sebagai metode budidaya buah di lahan yang terbatas. Metode ini sangat cocok bagi Anda yang tinggal dikawasan perkotaan. Apalagi di masa pandemi seperti saat ini, urban farming atau budidaya tanaman di kawasan perkotaan menjadi tren di kalangan masyarakat kita.

Meski demikian, tak semua jenis tanaman buah bisa dibudidayakan dalam pot. Belum lagi dari beberapa jenis tabulampot tersebut, tak semuanya bisa berbuah dengan baik dan lebat. Oleh sebab itu diperlukan beberapa cara atau trik agar tabulampot kita berbuah cepat dan lebat. Berikut Taman Inspirasi SAFA tuliskan trik dan tips agar tabulampot cepat berbuah dan sobat bisa segera menikmati hasilnya.

Kenali Jenis Tabulampot Anda

Sebelum membudidayakan tabulampot, sebaiknya Anda kenali jenis dan karakter buah yang Anda tanam. Beberapa jenis buah yang cocok untuk dibudidayakan secara tabulampot diantaranya mangga, jeruk, belimbing, sawo, jambu air, buah tin dan jambu biji. Sedangkan tanaman seperti durian, manggis, nangka, rambutan, kelengkeng, dan alpukat adalah contoh buah yang sangat sulit dibudidayakan dengan metode tabulampot.

Tabulampot Mangga Cepat Berbuah

Pemilihan Media Tanam Tabulampot

Dalam budidaya tabulampot, siapkan media tanam dalam komposisi yang seimbang antara tanah, pupuk kompos atau pupuk kandang, dan arang sekam atau sekam mentah. Gunakan juga tanah gembur berpasir agar nantinya tidak terlalu padat hingga membuat sirkulasi oksigen pada media tanam tidak lancar. Jika media tanam yang Anda campur terlalu asam, berikan sedikit kapur dolomit. Untuk hasil yang maksimal, ada baiknya siram media tanam menggunakan pupuk organik cair sesaat sebelum pemindahan tanaman.

Persiapan Pot untuk Tabulampot

Selain pemilihan media tanam, penggunaan pot atau wadah lain yang sesuai dengan ukuran tanaman juga menjadi faktor terpenting yang menentukan berbuah atau tidaknya tabulampot Anda. Pilihlah pot dari tanah liat, semen, plastik, kayu ataupun logam dengan bahan dasar yang kuat. Jangan lupa atur jarak pot dengan tanah dasar untuk tidak terlalu dekat sehingga akar tabulampot tidak keluar dari media pot. Sebagai alternatif yang murah, Anda juga bisa gunakan karung goni atau polybag berukuran besar meski dari segi ketahanan tetap masih jauh dibawah pot tanah liat atau plastik.

Pantau Kondisi Kelembaban Media Tanam

Kondisi media tanam yang terlalu kering akan membuat tabulampot Anda sulit tumbuh dan berkembang. Namun kondisi media tanam yang terlalu basah bahkan sampai menggenang akan beresiko pada penyakit busuk akar dan penyakit-penyakit lainnya. Idealnya, kondisi media tanam tidak terlalu kering dan tidak terlalu basah. Oleh sebab itu, Anda harus rutin memantau kondisi media tanam tabulampot Anda. Caranya sangat mudah. Cukup benamkan jari Anda beberapa ruas pada media tanam. Jika dirasa media tanam terlalu kering, segera siram dengan air secukupnya. Namun jika kondisi media tanam terlalu basah, Anda bisa tambahkan sekam mentah untuk membantu menyerap genangan air pada wadah/pot.

Tabulampot belimbing

Lakukan Pemangkasan Tabulampot secara Berkala

Pemangkasan dan penjarangan termasuk hal yang tak kalah penting dalam budidaya tabulampot. Bahkan berdasarkan pengalaman beberapa pembudidaya, pemangkasan ini merupakan hal yang sangat menentukan tingkat kesuksesan dari tabulampot tersebut. Pemangkasan bertujuan menjaga postur tabulampot tetap pendek sehingga setiap bagiannya mendapat asupan sinar matahari yang cukup. Pemangkasan daun pada masa tertentu juga dapat merangsang pertumbuhan bunga serta buah. Pemangkasan cabang dan daun saat masa pembungaan juga bertujuan supaya nutrisi yang terserap dapat terfokus untuk pertumbuhan bunga serta buah tabulampot. Ini juga termasuk hal yang perlu Anda perhatikan agar tabulampot cepat berbuah

Lakukan Pemupukan dengan Rutin

Pemupukan menjadi faktor terpenting berikutnya dalam budidaya tabulampot. Mungkin tak hanya tabulampot, tapi dalam budidaya tanaman apapun, pupuk memegang peranan yang sangat penting sebagai penyeimbang nutrisi dalam tanah. Pemberian pupuk pada tabulampot dilakukan pada jarak satu bulan sebelum penanaman. Selanjutnya, lakukan pemupukan rutin dengan pupuk padat (kompos atau pupuk kandang) setiap 3 bulan sekali. Anda juga bisa berikan pupuk organik cair dari bahan alami sebagai tambahan nutrisi bagi tabulampot. Berikan pupuk organik cair (POC) setiap 1-2 minggu sekali. Untuk pembuatannya dan pengaplikasiannya, Anda bisa baca di artikel ini.

Kendalikan Hama & Penyakit agar Tabulampot Tumbuh Optimal

Setelah pupuk dan air, hal berikutnya yang harus Anda perhatikan yakni pengendalian hama serta penyakit yang kemungkinan menyerang tabulampot Anda. Hal paling sederhana yang bisa Anda lakukan untuk pengendalian hama penyakit yakni dengan membersihkan media tanam tabulampot dari gulma. Namun jika tabulampot Anda sudah terlanjur terserang hama penyakit, aplikasikan pestisida organik sesuai dosis. Ada banyak alternatif pestisida organik yang bisa Anda buat sendiri, diantaranya seperti yang sudah pernah kita bahas disini dan disini.

Tabulampot Mangga Berbuah Lebat

 

Ganti Media Tanam dan Pot Tabulampot

Saat ukuran tanaman Anda mulai membesar, lakukan repotting atau pemindahan tabulampot ke media/wadah yang lebih besar. Proses pemindahan dilakukan bersamaan dengan penggantian media tanam supaya hasil panen bisa lebih optimal. Namun harap dicatat bahwa proses repotting ini merupakan proses yang cukup sulit jika Anda lakukan sendiri apalagi jika tabulampot sudah berukuran lebih dari 1 meter. Saat repotting, Anda bisa lakukan pemangkasan bagian batang atau akar yang terlalu panjang sehingga media tanam di pot selanjutnya tidak terlalu padat. Kondisi media tanam yang terlalu padat membuat sirkulasi oksigen dalam pot terganggu. Akibatnya, tabulampot akan sulit tumbuh dan berbuah.

Perlakukan Tabulampot Anda dengan Kasih Sayang

Tips yang terakhir mungkin bukan dari sisi teknis. Namun ini juga tak kalah penting dari 8 tips sebelumnya. Sesuatu yang kita lakukan dengan hati dan kasih sayang pasti akan membuahkan hasil yang memuaskan. Demikian halnya dengan tabulampot. Jika kita memperlakukan tanaman tersebut dengan kasih sayang dan ketelitian, niscaya hasil yang akan kita peroleh juga sepadan dengan effort yang kita keluarkan.

Itu tadi beberapa tips dan trik versi Taman Inspirasi SAFA agar tabulampot cepat berbuah. Jangan lupa like dan share artikel ini jika bermanfaat. Silahkan mencoba dan semoga sukses. Wassalam.