Tips Tabulampot Mangga untuk Buah Lebat dan Cepat

Share This Post

Budidaya mangga dalam pot – Mangga adalah pohon buah-buahan eksotis dan aromatik yang kurang bersahabat dengan temperatur atau suhu dingin. Bunga dan buah akan jatuh dengan mudah jika suhu turun di bawah 40 derajat F. (4 C), meskipun hanya sebentar. Jika suhu turun lebih jauh, seperti di bawah 30 derajat F. (-1 C.), kerusakan parah pasti terjadi pada tanaman mangga. Karena banyak dari kita tidak tinggal di daerah yang selalu hangat seperti itu, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana menanam pohon mangga dalam pot atau bahkan jika memungkinkan, membuatnya menjadi usaha yang menguntungkan?

Bisakah Anda Menanam Mangga dalam Pot?

Ya, menanam pohon mangga dalam pot atau kontainer sejenis adalah suatu hal yang sangat mungkin dilakukan. Apalagi di era modern seperti saat ini. Bahkan, mereka akan lebih cepat berkembang menjadi menjadi varietas kerdil yang efektif dalam menghasilkan buah. Itu karena nutrisi yang diberikan dalam kontainer terserap sempurna oleh tanaman. Tanaman mangga sebenarnya berasal dari India, karena itu mereka menyukai suhu hangat. Varietas besar berkembang sebagai pohon rindang yang sangat baik dan dapat tumbuh hingga 65 kaki atau kurang lebih 18 meter dapat hidup selama 300 tahun. Ajaibnya tanaman itupun masih dapat berbuah! Baik Anda tinggal di iklim yang sejuk atau sekadar tidak memiliki ruang untuk pohon setinggi itu, ada beberapa varietas kerdil yang cocok sebagai wadah dalam membudidayakan pohon mangga.

Cara Menanam Mangga dalam Pot

Pohon mangga kerdil sempurna yang ditanam dalam pot atau kontainer; mereka hanya tumbuh antara 4 dan 8 kaki atau sekitar 2 sampai 4 meter. Ia akan tumbuh dengan baik dengan kadar penyinaran yang cukup, tetapi Anda dapat menerapkan sedikit trik dengan menanamnya di dalam ruangan jika Anda dapat memenuhi persyaratan panas dan cahaya atau memiliki rumah kaca. Bagi kita yang tinggal di Indonesia, setiap musim bisa menjadi waktu yang baik untuk menanam mangga. Apalagi membudidayakannya dalam pot atau kontainer.

Pilih varietas kerdil seperti Carrie atau Cogshall, hibrida yang lebih kecil seperti Keit, atau bahkan salah satu pohon mangga biasa berukuran lebih kecil seperti Nam Doc Mai yang dapat dipangkas agar tetap kecil. Pilih pot yang 20 inci kali 20 inci atau lebih besar dengan lubang drainase. Mangga membutuhkan drainase yang sangat baik, jadi tambahkan lapisan tembikar yang tembus sampai ke dasar pot dan kemudian lapisan kerikil. Anda akan membutuhkan tanah pot yang ringan namun sangat bergizi untuk media tanam. Contohnya adalah 40% kompos, 20% batu apung dan 40% mulsa lantai hutan. Atau kita bisa gantikan dengan kompos, tanah dan sekam dengan perbandingan 1:1:1. Karena pohon ditambah pot dan kotoran akan menjadi berat ketika Anda ingin memindahkannya, letakkan pot di atas kastor tanaman. Isi setengah bagian pot dengan tanah dan tanam pohon mangga tepat di bagian tengah. Isi pot dengan media tanah hingga 2 inci dari tepi wadah. Tekan tanah dengan tangan Anda namun jangan terlalu keras karena ini akan membuat tanah terlalu padat dan menghambat pertumbuhan akar tanaman. Setelah itu, sirami tanaman secukupnya. Kemudian, perawatan wadah mangga apa lagi yang diperlukan?

Perawatan Tanaman Mangga dalam Pot

Adalah ide yang bagus untuk memberikan mulsa organik pada bagian atas kontainer atau pot sekitar 2 inci. Itu akan membantu dalam ketahanan media tanam terhadap air serta memberi makan tanaman saat mulsa rusak. Jika anda kesulitan menemukan mulsa organik, anda bisa menggantikannya dengan arang sekam atau sekam mentah. Lakukan pemupukan secara rutin, bisa menggunakan pupuk kandang atau pupuk organik cair yang bisa anda buat sendiri di rumah. Simpan pohon di tempat yang hangat dengan setidaknya 6 jam penyinaran. Sirami mangga beberapa kali seminggu selama musim kemarau dan setiap dua minggu sekali di musim penghujan. Mungkin hal ini sulit untuk dilakukan, tetapi lebih baik anda pangkas bunga pada tahun pertama. Ini akan merangsang pertumbuhan mangga Anda. Pemangkasan daun dan batang mangga di setiap akhir musim penghujan atau awal musim kemarau untuk mempertahankan ukuran tanaman sesuai dengan kontainer atau pot. Sebelum buah mangga menghasilkan buah, pangkas bagian batang dan daun yang tidak terlalu dibutuhkan agar memberi ruang tumbuh yang efektif bagi tanaman. Itu juga akan membuat nutrisi dari akar terserap dengan sempurna oleh tanaman dalam menghasilkan bunga dan buah.

 

Perawatan dan Pencegahan Penyakit pada Tanaman Mangga

Mangga telah dibudidayakan di India selama lebih dari 4.000 tahun. Hari ini, mereka tersedia di setiap sudut pasar, tetapi Anda akan sangat beruntung jika memiliki pohon sendiri. Buah mangga sangatlah lezat, tetapi mereka juga rentan terhadap sejumlah penyakit. Merawat tanaman mangga yang terserang berarti mengidentifikasi gejala penyakit mangga dengan benar.

Mangga adalah pohon tropis dan sub-tropis yang tumbuh subur di daerah dengan suhu hangat. Pada habitatnya di India dan Asia Tenggara, pohon mangga sangat rentan terhadap dua penyakit utama yakni antraknos (patek dalam bahasa Jawa) dan embun tepung. Kedua penyakit jamur ini menyerang munculnya bakal bunga dan buah.

Dari dua penyakit tersebut, anthracnose (Colletotrichum gloeosporioides) atau patek sangat banyak menyerang pohon mangga. Dalam kasus anthracnose, gejala penyakit mangga tampak sebagai lesi hitam, cekung, berbentuk tidak beraturan yang tumbuh sehingga membuat bercak pada daun dan buah hingga akhirnya membusuk. Penyakit ini terutama disebabkan oleh kondisi hujan dan embun yang lebat.

Embun tepung adalah jamur lain yang menimpa daun, bunga dan bakal buah. Area yang terinfeksi tertutup dengan serbuk berwarna keputihan. Saat daun matang, lesi di sepanjang pelepah atau bagian bawah daun berubah menjadi warna coklat gelap dan berminyak. Dalam kasus yang parah, infeksi akan menghancurkan bakal bunga yang mengakibatkan turunnya kuantitas buah yang dihasilkan serta defoliasi pohon.

Mango scab (Elsinoe mangiferae) atau kudis pada buah mangga adalah penyakit jamur lain yang menyerang daun, bunga, buah dan ranting. Tanda-tanda infeksi pertama menyerupai gejala antraknos. Bakal buah muda akan ditutupi dengan jaringan dan daun coklat yang menyengat berubah menjadi terdistorsi.

Penyakit Layu verticillium menyerang akar dan sistem vaskular pohon, sehingga menghambat pohon pada proses penyerapan air dan nutrisi penting lainnya. Tanda-tandanya adalah daun mulai layu, coklat, dan mengering; batang dan anggota badan mati; dan jaringan vaskular berubah menjadi coklat. Penyakit ini paling sering merusak pohon muda dan berujung pada kematian jika tidak ditangani dengan segera.

Tempat alga parasit adalah infeksi lain yang mungkin sangat jarang menimpa pohon mangga. Dalam kasus pohon mangga yang terkena penyakit ini, terlihat tanda bintik-bintik kehijauan / abu-abu melingkar yang menyebabkan warna merah karat pada daun. Infeksi batang dapat menyebabkan pembusukan dan berujung pada kematian tanaman mangga.

Bagaimana Melakukan Pencegahan Penyakit dan Hama pada Mangga

Untuk mencegah pohon mangga dari serangan jamur kita dapat menggunakan fungisida seperlunya. Semua bagian yang rentan dari pohon harus benar-benar disemprot dengan fungisida sebelum infeksi terjadi. Jika hal ini diaplikasikan ketika pohon sudah terinfeksi, maka fungisida tidak akan berpengaruh. Semprotan fungisida perlu diaplikasikan pada awal masa pertumbuhan.

Terapkan fungisida pada awal musim tanam dan 10-21 hari kemudian untuk melindungi bakal bunga selama perkembangan dan masa berbuah.

Jika embun tepung sudah mulai terlihat di beberapa bagian tanaman, kita bisa gunakan belerang untuk mencegah penyebaran infeksi penyakit.

Jika pohon terinfeksi dengan verticillium, pangkas semua anggota tubuh yang terinfeksi. Kudis pada mangga umumnya tidak perlu diobati karena program semprotan antraknose (patek) dapat mengontrol penyakit tersebut. Alga parasit juga biasanya tidak menjadi masalah ketika fungisida tembaga diterapkan secara berkala selama musim tanam.

Untuk mengurangi risiko infeksi jamur, maka sebaiknya kita menanam bibit unggul yang memiliki ketahanan baik terhadap antraknosa. Penerapan program yang konsisten dan tepat waktu untuk aplikasi pencegahan penyakit jamur adalah hal yang harus Anda lakukan untuk memperoleh hasil yang terbaik. Penyemprotan dengan fungisida organik maupun non-organik dipastikan menutupi semua bagian pohon yang rentan.

Share This Post

3 thoughts on “Tips Tabulampot Mangga untuk Buah Lebat dan Cepat

  1. hi, friend

    when you plant mango , what’s fertilizer do you use?
    we have a special mango fertilizer which can increase yields and sugar contents

    do you interesting?

Leave a Comment