Varietas Durian Unggul

Jenis Durian – Mengenal Varietas Durian di Negara-negara Asia

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (26 votes, average: 4.23 out of 5)
Loading...

Mengenal Varietas Durian – Pohon durian (Durio zibethinus) adalah tanaman buah tropis yang dapat tumbuh dengan baik pada ketinggian antara 500-800 mdpl dengan suhu optimal 25-35 C. Tanaman ini tumbuh subur pada kondisi kelembaban relatif 80%, dan curah hujan tahunan 1.500-2.000 mm yang didistribusikan dengan baik sepanjang tahun. Pohon durian menyukai tanah lempung berpasir dan tanah liat dengan bahan organik tinggi atau tanah yang dikeringkan dengan baik dan sedikit asam (pH 5,5-5,6). Di Filipina, pohon ini ditanam sebagai tanaman tunggal atau tumpangsari dengan kelapa dan pohon buah lainnya.

Karakteristik Buah Durian

Varietas Durian bawor

Buah durian populer di daerah tropis karena aromanya yang kuat dan rasanya yang unik. Banyak yang menganggapnya menjijikkan tetapi bagi mereka yang menyukai buah ini, sering digambarkan melalui pepatah berikut: “Buah dengan bau seperti neraka, tetapi rasanya laksana surga.” Bau khas buah ini berasal dari tiol atau tioeter, ester dan sulfida.

Berikut tips untuk menghilangkan bau menyengat durian: Untuk menghilangkan bau durian dari mulut dan jari segera setelah makan buah matang, kulit kosong disisihkan untuk digunakan nanti. Praktik yang umum adalah dengan menuangkan air ke rongga berlubang di bagian dalam kulit yang kosong. Air ini digunakan untuk membilas mulut dan tangan.

Bagian yang dapat dimakan dari buah ini adalah aril berdaging yang mengelilingi biji dan merupakan 20-35% dari berat buah. Daging buah kaya akan kandungan karbohidrat, protein, vitamin (tiamin, riboflavin dan vitamin A dan C), dan mineral (kalsium, fosfor, kalium, zat besi).

Daging dimakan segar atau diolah menjadi selai, olesan, pastilles, atau penyedap untuk es krim, permen, kue, dan roti gulung. Buah durian jika diawetkan dengan mengeringkannya menjadi “kue durian” atau dengan merebusnya dengan gula; juga dibekukan atau didinginkan dalam kemasan yang sesuai.

Sejarah Tanaman Durian

Varietas Durian MontongVarietas durian pertama kali dikembangkan di negara Thailand. Kemudian ditanam secara komersial di Thailand sehingga menghasilkan 900.000 hingga 950.000 ton buah, Malaysia (400.000 ton) dan Indonesia (200.000 ton). Durian juga tumbuh dalam skala kecil di Filipina dan negara-negara lain di Asia Tenggara, terutama untuk konsumsi lokal. Sebagian besar kebun durian di Filipina berlokasi di Mindanao. Pada tahun 2003, volume produksi di Filipina adalah sekitar 40.000 ton, terutama dari Mindanao Selatan.

Pohon durian dikategorikan pohon besar dengan ketinggian dapat mencapai 40 m. Pohon yang tumbuh dari biji seringkali matang 7-12 tahun setelah tanam sedangkan pohon dari perkembangbiakan secara vegetatif dapat berbuah setelah 4-5 tahun. Pohon durian mulai berbunga dalam 2-3 minggu dan terbentuk dari cabang yang lebih tua. Penyerbukan sebagian besar dilakukan oleh nokturnal, kelelawar pemakan nektar dan mungkin oleh ngengat.

Di Thailand, tanaman yang matang awal dipanen antara 95 hingga 105 hari setelah mekar, sedangkan yang terlambat dipanen bisa mencapai 130 hari atau lebih. Musim panen cukup singkat, umumnya berlangsung hanya 2-3 bulan per tahun, meskipun ada panen yang lebih kecil di bulan-bulan lainnya.

Di Thailand dan Malaysia, panen puncak adalah antara Juni dan Juli; di Indonesia, Oktober hingga Februari; dan di Filipina, Agustus hingga September. Namun, setelah diamati ternyata masa panen bisa bervariasi menurut ketinggian dan kondisi tanaman. Durian yang ditanam di dataran rendah cenderung menghasilkan buah lebih awal.

Hasil buah durian bisa bervariasi. Tetapi di Thailand dan Malaysia, kebun yang baik menghasilkan 10-18 ton per hektar setiap tahun. Ini sesuai dengan pohon durian yang memiliki sekitar 50 buah dengan berat masing-masing 1,5-4 kg.

Varietas Tanaman Durian

Varietas Durian Musang King

  • Thailand: Gaanyao, Montong, Kob Picul, Chanee, Luang, Kradoom Tong, dan Chompoosri.
  • Malaysia: D2 (Dato Nina), D10 (Durian Hijau), D16, D24, D98 (Katoi), D99 (Kop Kecil) D116 (Batu), D117 (Gombak), D123 (Rim 2 / Chanee), dan Hew 3 ; D145 Tuan Mek Hijau / Beserah D158 Kan Yau / Tangkai Panjang, D159 Sen Thong / Bantal Mas, D169 Tok Litok, MDUR78, MDUR79 dan MDUR88.
  • Indonesia: Sitokong, Bakul, Mas, Sitebel, Simanalagi, Montong, Bawor dan Simadat.
  • Filipina, varietas durian lokal berikut telah direkomendasikan oleh Dewan Industri Benih Nasional Filipina (NSIC): Alcon Fancy, Arancillo, Atabrine, Duyaya, GD 69, Lacson Uno, Dos Lacson, Mamer, Nanam, Oboza, Puyat, Sulit, Umali , dan Emas UPLB.

Pablito P. Pamplona (2006), seorang ahli buah terkenal, mencatat beberapa perbedaan pada produktivitas pohon durian di bawah ketinggian tinggi dan rendah (masing-masing> 800 dan <400 mdpl) di Calinan, Davao City. Dia mencatat bahwa varietas durian Puyat dan Duyaya memiliki tingkat produktivitas yang sama baiknya di kedua ketinggian tetapi Arancillo menghasilkan buah yang lebih besar di ketinggian yang lebih tinggi. D24 dan MDUR88 tampak lebih sehat di tempat tinggi. Sekian penjelasan singkat tentang varietas durian di beberapa negara di Asia Tenggara. Semoga bermanfaat dan jika sobat Taman Inspirasi membutuhkan bibit durian unggul, sobat bisa memesannya di halaman pemesanan bibit Taman Inspirasi. Terima kasih. Wassalamualaikum.

Leave a Reply