Cara Menanam Kencur di Rumah dengan Polybag

Cara menanam kencur dirumah dengan polybag atau pot sangatlah mudah jika kita paham tahapan-tahapannya. Kaempfreria galanga L atau tanaman herbal yang biasa disebut Kencur merupakan tanaman yang paling umum digunakan dalam pengobatan herbal oleh masyarakat Indonesia karena minyak bitumennya yang menyengat dan unsur alkaloidnya. Selain bisa juga dijadikan sebagai bumbu masakan, jika anda sangat suka dengan kencur anda juga bisa memakannya secara langsung. Karena, ketika anda makan langsung kencur maka khasiat yang didapat akan lebih dapat dirasakan oleh tubuh.

Oleh karena itu, banyak orang yang sering menggunakan obat ini dalam kesehariannya. Karena selain diusahakan oleh petani juga bisa diusahakan oleh orang biasa. Jika ingin mencoba menanam kencur dapat dilakukan dengan memperhatikan beberapa langkah cara menanam kencur berikut ini:

Baca Juga : Sirih Cina, Tanaman Liar Seribu MANFAAT

Cara Menanam Kencur Paling Praktis & Mudah

Bibit Kencur

1. Persiapan Benih Kencur

Untuk mendapatkan tanaman kencur yang berkualitas, Anda juga harus memilih bibit kencur yang unggul. Untuk ini, sebaiknya menggunakan rimpang kencur yang telah berumur sekitar 10 bulan dan memiliki tunas yang diharapkan (idealnya telah terdapat 2 calon tunas). Setelah itu, siapkan rimpang sesuai kebutuhan tanam. Saat rimpang telah siap, letakkan benih kencur di tempat yang tidak terkena sinar matahari langsung selama beberapa hari ke depan hingga rimpang siap ditanam.

Baca juga : 20 Tanaman Obat Keluarga paling Populer di Indonesia

2. Waktu & Persiapan Menanam Kencur

Waktu tanam paling ideal adalah saat memasuki musim penghujan. Ini bertujuan memanfaatkan air hujan sebagai media bantu pada saat pertumbuhan tunas kencur. Untuk itu, benih kencur dapat ditempatkan di banyak tempat, seperti di tanah yang terkena sinar matahari atau di dalam pot dan bukan di tempat yang rawan lembab atau terbuka. Jika prosedur itu diterapkan dengan sesuai maka rimpang akan tumbuh dalam 1 s/d 2 minggu. Pada pertumbuhan pertama, rimpang akan membutuhkan kelembapan yang tinggi.

Media Tanam Kencur

3. Persiapan Lahan/Media Penanaman

Lahan yang akan digunakan harus dibersihkan dari hama atau rumput. Kemudian, gali tanah dua kali hingga kedalaman 30 cm. Kemudian sisakan jarak sekitar 2-3 meter antar petak agar panjangnya sesuai dengan luas lahan yang akan digunakan untuk penanaman. Tempatkan cofferdam di sekitar tanah untuk mengontrol jumlah air dan gunakan pupuk organik (seperti kompos).

Jika ingin menggunakan kantong plastik atau pot plastik, silahkan siapkan kantong plastik besar atau pot plastik. Jika sudah siap, gunakan kombinasi tanah dan pupuk organik atau gunakan tanah dan pasir dengan perbandingan 4: 1 untuk mengisi media tanam. Setelah media tanam terisi, taruh kantong atau pot plastik di tempat teduh. Diamkan hingga 1 atau 2 minggu untuk menunggu tanah menjadi stabil.

Baca Juga : 12 Tanaman Obat Asam Urat Paling Ampuh

Cara Menanam Kencur di Rumah dengan Polybag 1

4. Jarak antara Tanaman dan Teknik Penanaman

Atur jarak agar tanaman terlihat rapi, teratur dan enak untuk dipandang. Jika Anda menginginkan panen pada umur tua, tanaman harus ditanam terpisah satu sama lain dengan jarak 80 x 40 cm. Dalam satu media tanam sebaiknya ditanam 2 bibit rimpang kencur. Perlu diperhatikan bahwa jika terjadi kesalahan saat menempatkan kencur (terbalik, dsb) maka pertumbuhan kencur terhambat dan hasil panen akan kurang optimal.

Cara Menanam Kencur di Rumah dengan Polybag 2

5. Teknik Penyiangan Media Tanam

Untuk menghasilkan tanaman dengan kualitas umbi yang segar dan unggul, beberapa teknik diperlukan untuk menjaga tanaman memenuhi standar pertumbuhan yang baik. Berikut langkah-langkah cara menanam kencur dengan standar perawatan yang baik.

  • Lakukan penyiangan pada 2-4 minggu setelah tanam, atau tergantung keadaan tanaman kencur itu sendiri.
  • Selain itu, penyiangan bisa dilakukan dua kali sehari pada pagi dan sore hari. Ini diperlukan saat tidak hujan.
  • Kemudian, jika ada gulma atau hama yang tumbuh di sekitar tanaman kencur, maka harus disingkirkan untuk dibersihkan.
  • Jika Anda menggunakan cangkul, sebaiknya perhatikan posisi inti tanaman agar tidak terkena kena mata cangkul.
  • Bersihkan secara hati-hati hama dan gulma pada tanaman agar rimpang kencur tidak rusak dan bisa dipanen.

Baca Juga : Hati-Hati !! JANGAN Menanam Kunyit di Polybag, Ini Dampaknya…

6. Proses Mulching

Merupakan proses menutupi tanah dengan mengunakan jerami atau ampas tebu. Ini diperlukan untuk membantu menjaga kelembaban media tanam. Selain itu, mulching dengan menggunakan media organik seperti jerami atau ampas tebu dapat membantu meningkatkan kesuburan tanah.

Pemindahan Bibit Tanaman Kencur

7. Pemupukan & Penggemburan

Pemupukan kembali dilakukan setelah tanaman kencur memiliki daun tumbuh yang sempurna. Atau kurang lebih saat memasuki usia 4 minggu/1 bulan. Pemupukan bisa menggunakan pupuk kompos atau pupuk kandang. Proses pemupukan yang kedua dilakukan saat tanaman memasuki usia 3 bulan.

Penggemburan dilakukan untuk menghindari kelembaban yang berlebih pada lahan/media tanam. Selain itu, penggemburan juga akan mencegah agar tanah tidak terlalu padat sehingga pertumbuhan akar serta rimpang kencur bisa lebih maksimal. Sebaiknya, penggemburan dilakukan dilakukan bersamaan dengan waktu pemupukan.

Baca Juga : Kenapa Harus Jahe? Tips Budidaya Jahe Merah Hasil Melimpah

8. Pencegahan Hama & Penyakit

Rata-rata tanaman kencur rentan diserang ulat pemakan daun. Tapi ini bisa dikendalikan dengan menghilangkan hama secara manual. Ambil kencur yang terserang hama dan buang. Hal ini disebabkan ulat Diocles Karana dan ulat Uda Pesfolus memakan daun kencur dengan cara menggerogotinya. Namun perlu juga diperhatikan bahwa jika terdapat banyak hama, ada baiknya juga menggunakan insektisida jenis Nogos 50 EC untuk pembasmian yang optimal. Terapkan pestisida sesuai dengan penggunaan dan dosis yang ditetapkan.

Bibit Rimpang Kecur siap Tanam

9. Proses Pemanenan Kencur

Setelah melalui masa sulit menanam kencur, waktu yang paling dinantikan telah tiba. Itu adalah proses memanen dari tanaman itu sendiri. Indikasi waktu panen yang tepat adalah dengan memperhatikan bagian daun kencur yang sudah mulai mengering dan menghadap ke tanah. Ini terjadi pada saat tanaman kencur berumur 9-12 bulan.

Cara memanen kencur yang benar adalah dengan menggunakan garpu, yang nantinya digunakan untuk mengangkat dan mengangkat tanah di sekitar rerumputan secara perlahan dan hati-hati. Hal tersebut dilakukan untuk mengurangi kemungkinan patah atau rusaknya batang tanaman kencur itu sendiri. Setelah tanaman kencur siap panen, cabut terlebih dahulu, kemudian bersihkan tanah pada rimpang tersebut hingga terlihat cukup bersih. Bila sudah terlihat bersih, masukkan tanaman kencur dalam keranjang atau karung dan letakkan di tempat yang teduh.

Baca Juga : 11 Rahasia Daun Binahong yang Tak Banyak Orang Tahu

Rimpang Tanaman Kencur

Hal-hal yang perlu diperhatikan saat memanen kencur:

  • Lakukan pemanenan secara cepat dan singkat.
  • Tanaman yang siap panen ditandai dengan kondisi daun yang menguning lalu gugur.
  • Potong rimpang bagian pinggir dan sisakan bagian tengah untuk ditanam pada musim tanam berikutnya.
  • Jika budidaya kencur ini ditujukan untuk tanaman obat-obatan maka sebaiknya iris rimpang dengan ketebalan 7 mm lalu keringkan dibawah sinar matahari.

Nah itu tadi beberapa cara menanam kencur paling praktis dan mudah yang dapat Anda terapkan di lahan bedengan maupun polybag. Silahkan share artikel ini jika bermanfaat dan jangan lupa untuk kunjungi channel YouTube Taman Inspirasi SAFA. Atau jika Anda membutuhkan bibit tanaman yang berkualitas, silahkan kunjungi halaman berikut ini. Terima Kasih. Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

 

 

 

Leave a Reply