Cara Menanam Brokoli Ungu di Rumah

Cara Menanam Brokoli Ungu di Rumah

Sayuran brokoli ungu, apakah ini baru bagi Anda? Banyak yang belum mengetahuinya karena tanaman ini merupakan jenis sayuran yang paling banyak ditanam saat musim berkebun akan berakhir.

Ini adalah cara yang bagus untuk mendapatkan produk segar ketika sepertinya tidak ada lagi yang akan tumbuh. Tanaman ini terlihat seperti brokoli tetapi bukan sayuran tradisional yang paling terkenal dan disukai.

Jika Anda ingin mendapatkan tanaman tahan dingin yang akan memberikan kesegaran pada makanan Anda ketika Anda bosan makan sayuran beku dan kalengan, brokoli ungu mungkin pilihan yang tepat untuk Anda. Ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui untuk menumbuhkannya dihalaman rumah Anda.

Cara Menanam Brokoli Kecambah Ungu

Ruang Tumbuh untuk Brokoli Ungu

Brokoli ungu kaya akan vitamin dan nutrisi. Itulah mengapa tanaman ini cocok dibudidayakan di bulan-bulan yang cenderung beriklim dingin, saat tubuh kita membutuhkan asupan nutrisi dari sayuran yang segar.

Tanaman ini merupakan bagian dari keluarga kubis dan dapat tumbuh dengan baik di iklim yang lebih dingin. Tanaman ini tidak hanya dapat mentolerir dingin, tetapi ternyata kondisi iklim ekstrim itu juga membantu meningkatkan citarasa sayuran saat dikonsumsi.

Brokoli yang bertunas sangat baik tumbuh di bawah sinar matahari penuh, dan lebih menyukai tanah yang keras seperti tanah liat. Pastikan juga media tanam Anda memiliki pH/tingkat keasaman antara enam dan tujuh.

Kecambah brokoli ungu adalah tanaman yang unik. Tidak banyak kebutuhan tumbuh yang tampaknya dimiliki oleh sayuran lain.

Namun, jika Anda dapat memberikan kondisi pertumbuhan dan lingkungan yang baik selama waktu tanam tertentu, Anda mungkin dapat memperoleh hasil panen yang cukup memuaskan.

Cara Menanam Brokoli Kecambah Ungu

Cara Menanam Brokoli Ungu

Kecambah brokoli dapat dimulai di dalam ruangan atau ditanam langsung. Setelah Anda membuat petak taman untuk tanaman ini, Anda dapat memutuskan metode mana yang merupakan pilihan terbaik Anda berdasarkan pengalaman dan kebutuhan berkebun Anda.

Jika Anda akan menanam benih di dalam ruangan, lakukan sebulan sebelum Anda memindahkannya ke luar ruangan. Benih harus ditempatkan di tanah berkualitas dalam baki persemaian.

Idealnya, Anda dapat menanam dua biji per sel dalam baki yang tumbuh sebagai ‘jaminan’ untuk perkecambahan. Jika kedua biji berkecambah, pilih tanaman yang paling sehat untuk dipindahkan ke bedengan atau wadah yang lebih besar.

BACA JUGA :   Cara Menanam Timun Hidroponik: Panduan Lengkap untuk Pemula

Benih membutuhkan cahaya segera setelah proses perkecambahan berlangsung. Ketika pucuk telah mencapai ketinggian 20 cm, maka ini saat yang tepat untuk memindahkannya.

Baik menyemai bibit atau menaburnya secara langsung, penting untuk mengubah tanah di petak taman yang dipilih sebelum tanam. Tentunya Anda ingin tanaman memiliki nutrisi yang mereka butuhkan untuk tumbuh.

Menempatkan elemen yang diperlukan di tanah sebelum menanam, adalah hal yang harus Anda utamakan. Jika memindahkan bibit Anda, diamkan media tanam seminggu sebelum pemindahan.

Saat siap, gali lubang dangkal di bedengan. Itu diperlukan sebagai ruang tumbuh yang cukup untuk mendukung sistem perakaran tanaman.

Setelah bibit brokoli ungu Anda berada dalam lubang tanam, tarik tanah di sekitar pangkal tanaman. Tekan dengan keras untuk mengurangi udara agar tidak mencapai akar. Tanaman setidaknya memiliki jarak 50-60 cm.

Jika Anda menabur langsung di lokasi ini, tempatkan benih sedalam 3 cm di tanah dan tutup sedikit. Awalnya, tanam setiap benih dengan jarak 50 cm di antara mereka.

Setelah benih tumbuh, mulailah mengurangi daunnya untuk memastikan ada jarak 1 meter di antara tanaman.

Jika beberapa langkah tersebut sudah Anda lakukan, maka Brokoli ungu Anda sudah siap tumbuh. Kini saatnya mempelajari cara merawat tanaman ini dengan benar untuk meningkatkan peluang Anda mendapatkan panen yang bagus.

Cara budidaya brokoli ungu

Cara Merawat Tanaman Brokoli Ungu

Ada beberapa langkah yang perlu Anda ikuti agar brokoli ungu tetap tumbuh dengan baik. Tanaman akan membutuhkan air, mulsa, dan pemupukan pada waktu-waktu tertentu. Mereka juga membutuhkan beberapa perawatan dari waktu ke waktu.

Mari kita mulai dengan hal yang sederhana. Menyiram tanaman adalah salah satu hal termudah yang bisa Anda lakukan.

Idealnya Anda menyiram tanaman secara berkala sedikit demi sedikit dalam seminggu untuk jangka waktu yang lebih lama. Dengan melakukan ini, memastikan tanaman disiram secara teratur tanpa terlalu banyak air.

Metode penyiraman mendalam juga mendorong tanaman untuk menggunakan akarnya untuk mencari air. Dalam melakukan ini, tanaman mengembangkan sistem akar yang lebih kuat.

Jika Anda merasa tidak yakin kapan harus menyirami brokoli yang sudah bertunas, masukkan jari Anda ke tanah di sebelah tanaman. Jika mengering sampai ke buku jari pertama, sirami tanaman Anda. Jika masih basah, tunggu beberapa waktu sebelum melakukan penyiraman berikutnya.

BACA JUGA :   Cara Menanam Edamame di Rumah

Langkah selanjutnya dalam menjaga pertumbuhan brokoli adalah mulsa. Ini akan membantu tanaman mempertahankan kelembaban tetapi juga menjaga gulma di bedengan.

Membiarkan gulma tidak hanya mengundang hama dan penyakit, tetapi juga mengurangi kualitas unsur hara di dalam tanah. Jika ada gulma di sekitar tanaman Anda, brokoli yang bertunas harus bersaing untuk mendapatkan nutrisi. Ini pastinya akan berimbas pada buruknya kualitas dan kuantitas panen Anda. Oleh karena itulah diperlukan mulsa untuk tanaman sayuran Anda.

Pemupukan brokoli pada waktu yang tepat adalah langkah lain untuk merawat tanaman tersebut. Pupuk harus diterapkan ketika kepala atau mahkota brokoli mulai terbentuk.

Aplikasikan pupuk berimbang di fase tersebut. Jika Anda pernah melihat tanaman tampak kurang subur atau cenderung kerdil, gunakan pupuk organik berimbang untuk membantu memberi stimulan pada tanaman.

Anda juga harus menggunakan pupuk kaya nitrogen saat menanam brokoli yang baru bertunas. Itu akan memberi rangsangan pada tanaman saat menyesuaikan dengan ruang tumbuhnya yang baru.

Kecambah brokoli ungu juga harus diberikan naungan yang baik terutama jika daerah Anda sering terkena angin kencang atau musim dingin yang parah. Dengan menarik mulsa di sekitar batang tanaman menggunakan paku, Anda melakukan semua yang Anda bisa untuk melindungi akar dari suhu yang ekstrim dan memberikan dukungan yang diperlukan terhadap angin kencang.

Terakhir, jika Anda melihat pohon brokoli yang bertunas mulai berbunga atau menghasilkan daun kuning, segera potong dan buang.

Daun kuning akan memancing penyakit dan hama. Bunganya adalah tanda tanaman tua. Dengan membuangnya, itu akan merangsang tanaman untuk tetap tumbuh dengan baik dan akan memperpanjang musim tanam Anda.

Tak satu pun dari langkah-langkah untuk merawat tanaman diatas yang dirasa sulit. Pastikan Anda memberikan perawatan yang dibutuhkan. Hasil panen yang akan Anda peroleh mencerminkan usaha Anda dalam merawat tanaman tersebut.

Cara memanen sayuran brokoli ungu

Hama dan Penyakit yang Umum Menyerang Brokoli Ungu

Sebagian besar tanaman dalam keluarga kubis rentan terhadap berbagai jenis hama. Brokoli ungu-pun tidak berbeda. Saat menanam tanaman ini, Anda harus waspada terhadap burung, ulat, kutu daun, siput, dan lalat.

BACA JUGA :   Pentingkah Asam Amino untuk Tanaman Cabe?

Kabar baiknya adalah bahwa kutu daun dan ulat semua dapat diobati dengan pestisida. Pastikan untuk membaca instruksi pada botol, untuk penjelasan tentang penggunaannya terhadap hama yang Anda temukan pada tanaman.

Kecambah brokoli ungu dapat dilindungi dari burung dengan menutupinya menggunakan jaring burung. Hama siput dapat dicegah dengan menaburkan bubuk kopi di sekitar batang pangkal tanaman.

Ketika siput merangkak di sekitar tanaman, itu menciptakan area yang mematikan bagi mereka. Kafein dalam bubuk kopi berfungsi sebagai penghalang untuk siput.

Terakhir, lalat kubis tidak bisa diobati dengan pestisida. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah meletakkan karton di sekitar pangkal tanaman brokoli Anda yang sedang bertunas. Ini akan mencegah lalat bertelur di pangkal tanaman dan akan melindungi tanaman Anda dari larva yang menyerang di permukaan tanah.

Ada beberapa penyakit yang harus Anda waspadai saat membudidayakan brokoli ungu. Jamur dan bercak daun Alternaria keduanya merupakan penyakit yang mungkin umum kita temukan.

Cara terbaik untuk mencegah masalah ini adalah memastikan ada banyak ruang tumbuh antar tanaman. Ini akan meningkatkan sirkulasi udara di sekitar tanaman.

Cobalah menyirami tanaman Anda di pagi hari. Hal itu akan memberikan waktu bagi dedaunan untuk mengering sebelum udara malam masuk dan membuka peluang penyakit jamur berkembang biak.

Jika Anda mengambil langkah tersebut namun penyakit jamur masih muncul, buang bagian tanaman yang terinfeksi dan segera semprotkan fungisida.

Cara Merawat tanaman brokoli ungu

Cara Memanen Brokoli Ungu

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Anda akan melihat ketika brokoli yang tumbuh mulai berbunga. Saat itulah, Anda akan tahu waktu panen semakin dekat.

Mulailah proses panen dengan memotong bagian tengah tanaman. Gunakan gunting kebun atau pisau dan potong kepala tanaman secara miring.

Setelah tanaman dipanen, bawalah ke dalam rumah. Anda dapat menyimpannya di lemari pendingin selama empat hari atau membekukannya di freezer. Jika Anda memilih untuk membekukan brokoli yang bertunas, alangkah baiknya untuk merebusnya terlebih dahulu selama satu menit.

Seluruh tanaman brokoli ungu yang bertunas dapat dimakan. Brokoli ungu mungkin bukanlah jenis sayuran yang cukup populer. Sayuran ini tidak tersedia di setiap supermarket. Namun, jika Anda menginginkan sayuran yang menyediakan banyak nutrisi penting bagi tubuh dan dapat tumbuh subur di suhu yang ekstrim, cobalah menanam tanaman yang luar biasa tersebut.

Nah itu tadi panduan lengkap dari Taman Inspirasi SAFA seputar budidaya dan cara menanam brokoli ungu di rumah. Semoga bermanfaat dan selamat mencoba. Wassalam.

4.1/5 - (16 votes)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *